Ini Bugatti Tourbillon, Penerus Chiron Yang Bikin Bengong

21 June 2024 | 6:13 pm | Indra Alfarisy

Setelah delapan tahun dan 500 unit serta sederet rekor, Bugatti Chiron akhirnya tutup buku. Babak baru akan diteruskan oleh mobil baru, Bugatti Tourbillon. Apa lagi, nih?

Bugatti Tourbillon adalah penerus Chiron yang lebih spektakuler, dengan angka performa yang bikin kami bilang, “Bisa ya?”

Tenaganya 1.775,3 hp! Ya, seribu tujuh ratus tujuh puluh lima koma tiga tenaga kuda. Bukan cuma itu, akselerasi 0-100 km/jam diklaim selesai dalam 2,0 detik. Top speed-nya 445 km/jam. Ini versi awal. Bukan tidak mungkin nanti ada varian yang lebih gila.

Tourbillon, terinspirasi dari mekanisme jam tangan super presisi ( dan mahal).  Nama ini juga artinya angin puyuh dalam bahasa Prancis, adalah produk pertama Bugatti sejak merger dengan perusahaan Rimac. Untuk informasi, pabrikan ini sekarang di bawah pimpinan Mate Rimac, anak muda pintar yang jagoan bikin hypercar listrik.

Rimac & Cosworth

Mesin Bugatti Tourbillon

Di balik kulitnya tertanam penggerak PHEV dan mesin V16 8,2 liter. Iya, sudah bukan W16 turbo lagi.

Sistem PHEV mungkin memang ranahnya Rimac. Mereka memasangkan tiga motor elektrik dengan total daya 335,3 hp/240 Nm. Baterainya 25 kWh, diklaim cukup untuk menggerakkan mobil hingga 60 km.

Tapi soal V16 Bugatti menggandeng Cosworth. Tenaga mesin sendiri mencapai 986 hp dengan torsi puncak 900 Nm. Tipikal jantung mekanis Cosworth, batas putaran mesin bisa mentok di 9.000 rpm.

Baca juga :  Lama Dinanti, The New Kia Seltos Melantai di GIIAS 2024

Tenaga kombinasi 1.775,3 hp tadi disalurkan ke roda belakang melalui gearbox 8-speed baru, lengkap dengan limited slip differential (LSD).

Carbon Fiber T800

Rangka Tourbillon dibuat dari bahan komposit T800 carbon fiber, yang ringan tapi kuat, pastinya. Rangka ini menjadi satu kesatuan dengan crash structure, baterai, diffuser belakang dan juga air intake depan. Bahkan grill tapal kuda yang khas itu adalah satu kesatuan dengan rangka.

Ini salah satu dari banyak hal yang buat Tourbillon diklaim lebih ringan dari mobil yang digantikan. Biarpun punya sistem penggerak elektrifikasi yang tentunya tidak ringan.

Untuk berhenti, Bugatti memasangkan rem carbon ceramic, air brake (spoiler belakang untuk memecah aerodinamika), serta sistem pengereman brake by wire.

Kabin Speechless

Coba lihat kabinnya. Kami bingung mulai dari mana. Di balik setir tersedia instrument cluster klasik dengan format analog, yang tatanannya terinspirasi dari jam tangan. Berkelas dan mewah karena jarum dan bingkainya dibuat dari Titanium. Batu berharga macam Rubi dan Safir juga ikut menghias instrumen.

Format dual cockpit yang seperti biasa ada di mobil-mobil Bugatti. Dipertegas dengan center console hingga posisi diam wiper yang tepat di tengah kaca.

Konsol tengah dibuat dari bahan aluminium. Di tengah dashboard itu ada layar monitor yang terlipat rapi.

Harganya

Bugatti Tourbillon adalah penerus Chiron.

Bugatti Tourbillon hanya dibuat sebanyak 250 unit. Harganya €3,8 juta. Bukan main.

Baca juga :  Setelah YECVT, Yamaha Beberkan Transmisi Otomatis Y-AMT

Saat ini Bugatti sedang menguji jagoan barunya, sebelum diterima oleh konsumen mulai 2026 mendatang.

5 1 vote
Article Rating

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x