Hyundai Bikin Fasilitas Litbang Mandiri di Indonesia, dan Sukses!

27 September 2023 | 7:27 pm | Aldi Prihaditama

Pusat manufaktur mobil Hyundai di ASEAN, PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia (HMMI) sukses mengembangkan pemasok lokal untuk membangun fasilitas penelitian dan pengembangan (Research and Development atau R&D) secara mandiri. Prestasi ini merupakan yang pertama di Indonesia bahkan produk komponen yang dirancang mandiri oleh pemasok lokal, kini digunakan pada Hyundai Stargazer X.

Pengembangan pemasok ini dilakukan lewat rangkaian program Supplier Education. Sejak 2021, HMMI menjaring pemasok lokal untuk kemudian dibina, dievaluasi, hingga didorong untuk mengembangkan fasilitas R&D mandiri, lewat skema program yang intensif dan komprehensif.

Produksi sesuai standar kualitas OEM

PT Frina Lestari Nusantara, perusahaan pemasok komponen yang mengikuti program ini, yang sekarang mempunyai fasilitas R&D untuk melakukan semua proses mulai dari merancang desain, pengembangan material, hingga pengujian komponen secara mandiri. Selanjutnya memproduksi sesuai dengan standar kualitas Original Equipment Manufacturer (OEM).

“Tumbuh dan berkembang bersama Indonesia merupakan komitmen besar yang kami coba wujudkan saat membangun pabrik Hyundai. Melihat PT. Frina Lestari Nusantara terus berkembang, membuat kami sangat terpacu untuk terus mendukung industri otomotif Indonesia,” kaya Bong Kyu Lee, President Director of PT Hyundai Motor Manufacturing Indonesia.

Sukses merancang dan memproduksi komponen Hyundai Stargazer X

PT Frina Lestari Nusantara telah beroperasi di Indonesia sejak tahun 2000. Perusahaan ini juga merekrut engineer, dan berinvestasi di CAD/Drawing design-simulation hingga perangkat pengujian material. Berkat kemandiriannya, mereka sukses merancang dan memproduksi komponen untuk Hyundai Stargazer X, salah satunya roof rail (railing atap).

Baca juga :  Satmori NMAX Diramaikan Para Public Figure Penyuka Skutik

“Kami sangat berterima kasih dan terbantu lewat program edukasi pemasok Hyundai. Aktivitas ini sangat meningkatkan kemampuan engineering kami untuk membuat sendiri engineering drawing dan disetujui oleh pusat R&D Hyundai,” imbuh C. Tri Djoko Irwanto, Commercial Director PT Frina Lestari Nusantara.

Peluang bisnis yang meningkat

Perusahaan ini bersama banyak mitra pemasok lainnya, sudah mengikuti program Supplier Education yang digelar Hyundai Motor Manufacturing Indonesia sejak 2021. 

Hyundai sendiri berharap, ke depannya lebih banyak lagi mitra pemasok yang meningkat kemampuan engineering-nya lewat program Supplier Education Hyundai. Sehingga dengan meningkatnya kapabilitas engineering perusahaan pemasok, maka ada manfaat lebih besar hingga peluang bisnis yang meningkat.

Pelatihan yang diadakan Hyundai Motor Manufacturing Indonesia, dipusatkan di Hyundai Mobility Innovation Center (MIC). Fasilitas ini dilengkapi MS Lab dengan total 70 perlengkapan evaluasi pengujian. MIC juga memiliki fasilitas Engine Durability Test Lab yang terdiri dari 13 perlengkapan pengujian mesin gamma II yang diproduksi oleh HMMI untuk pengetesan durabilitas hingga 300 jam.

5 1 vote
Article Rating

Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x